Thursday, 31 January 2013

Usah terpedaya harta dunia: Rasulullah bimbang ummah fakir kerana lebih utamakan nafsu

2013/01/17 - 04:45:34 AM Nik Salida Suhaila

Rasulullah bimbang ummah fakir kerana lebih utamakan nafsu

Rasulullah SAW dan sahabat menunjukkan contoh serta mengajar umat Islam mengenai amalan cermat supaya menjadi ikutan sehingga ke akhir zaman demi kebajikan bersama. Sifat boros dan tidak berhati-hati dalam urusan duniawi patut dijauhi kerana ia amalan syaitan.

Alangkah indah jika umat Islam hidup sederhana, harmoni dan saling memahami serta membantu dalam urusan dunia.

"Firman Allah SWT: "Dan orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan dan tidak (pula) kikir dan adalah (perbelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian" Surah al-Furqan. (Ayat 67)

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Maka bergembiralah dan berharaplah terhadap apa yang mudah bagimu. Demi Allah, bukanlah kefakiran yang aku khuatirkan atas kamu, tapi aku khuatirkan atas kamu kalau dibentangkan dunia untuk kamu sebagaimana yang pernah dibentangkan bagi orang sebelum kamu, lantas kamu berlumba-lumba merebutkannya, lalu membinasakan kamu sebagaimana dulu telah membinasakan mereka.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Allah SWT menyuruh kita cermat dan berhati-hati dalam urusan duniawi serta berpesan supaya memanfaatkannya sekadar perlu saja selain meninggalkan keinginan yang terlampau. Paling utama adalah bersederhana dalam berbelanja iaitu tidak boros dan tidak pula kedekut.

Firman Allah SWT: “Dan orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan dan tidak (pula) kikir dan adalah (perbelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.” (Surah Al-Furqan, ayat 67)

Perlu diingat ialah jika kita diberikan rezeki yang melebihi keperluan dan tanggungan, sedangkan pada masa sama ada orang lain terlalu berhajat dengan keperluan hidup yang tidak mampu mereka peroleh, jangan pula kita menyorok tangan atau membutakan mata.

Ada kala kita hanyalah perantara yang dilantik oleh Allah SWT untuk membantu sesama makhluk kerana sifat amanah yang ada, bukan berhabisan untuk kepuasan sendiri. Tentunya kita rasa terkilan untuk membantu orang yang tidak tahu berjimat cermat dalam urusan hidupnya.

Contohnya, tiada wang simpanan untuk pendidikan anak, kehidupan di usia tua, sewaktu kecemasan, ihsan kepada orang lain sebagai sedekah, untuk mengembangkan syiar agama kerana terlalu bermewah dengan apa yang ada hingga wang habis sekelip mata.

Rasulullah SAW sendiri tidak terlalu khuatir jika umat Baginda menjadi fakir tetapi takut jika kita tertipu dengan hiasan dunia yang sementara, yang akan menyebabkan kita ke neraka.

Sebenarnya hiasan dunia juga boleh jadi penyebab kita ke syurga, jika kita bijak membuat pilihan. Justeru, cermat dalam urusan dunia adalah keutamaan umat Islam untuk dijadikan contoh kepada bukan Muslim.

Hari ini ramai suami yang mengabaikan tanggungjawab kepada isteri kerana tipu daya dunia terutama wanita cantik, arak dan judi, hiburan melalaikan, kehidupan sosial yang tiada siapa peduli, memungkinkan mereka memilih jalan tidak halal.

Begitu juga wanita yang bijak, apa juga peranan sama ada sebagai isteri, ibu, kakak, adik, ketua, pemimpin dan pekerja sekalipun, mereka perlu bertanggungjawab terhadap amanah. Jangan sesekali lupa untuk bercermat kerana impak wanita dalam pembangunan agama dan negara terlalu besar.

Tentulah umat Islam tidak rela terpedaya, kerana mereka telah diberikan petunjuk oleh Allah SWT supaya menjauhi kesesatan. Orang yang terpedaya ialah orang yang tidak cermat dalam urusan dunia.

Mereka tidak berjimat jika punya wang, mereka tidak rasa beruntung jika mempunyai masa, tidak berhati-hati apabila berbicara sewaktu orang ingin mendengar kata-katanya, lalu mereka membazirkan semuanya tanpa rasa bersalah. Akhirnya mereka tidak punya segala yang ada pada orang lain sama ada di dunia mahupun di akhirat.

Salman Al-Farisi pernah datang kepada Abu Bakar As Siddiq ketika beliau sakit dan menghadapi kematiannya. Lalu Salman berkata: “Berpesanlah kepadaku, wahai khalifah Rasulullah. Abu Bakar menjawab: Sesungguhnya Allah membukakan dunia untukmu kerana itu janganlah sekali-kali salah seorang dari kamu mengambilnya kecuali sekadar bekal keperluannya saja.”

Penulis ialah Pensyarah Kanan Fakulti Syariah dan Undang-Undang Universiti Sains Islam Malaysia.

 

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...