Monday, 9 July 2012

Orang bunuh diri kekal di Neraka Jahanam

Dari Abu Hurairah katanya, Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang membunuh dirinya dengan sepotong besi, maka dengan besi yang tergenggam di tangannya itulah dia akan menikam perutnya dalam Neraka Jahanam secara berterusan dan dia akan dikekalkan di dalam neraka itu untuk selama-lamanya.

Sesiapa yang membunuh dirinya dengan meminum racun maka dia akan merasai racun itu dalam Neraka Jahanam secara berterusan dan dia akan dikekalkan di dalam neraka itu selama-lamanya. Begitu juga, sesiapa yang membunuh dirinya dengan terjun dari puncak gunung, dia akan terjun dalam Neraka Jahanam secara berterusan untuk membunuh dirinya dan dia akan dikekalkan dalam neraka itu. 

Suatu topik yang hangat diperkatakan dalam masyarakat hari ini ialah kejadian bunuh diri. Dilaporkan bahawa puncanya disebabkan kurang tahap didikan dan beratnya beban yang ditanggung pelaku. Dalam Islam membunuh diri termasuk dosa besar kerana manusia adalah makhluk dimuliakan Allah dan diutamakan melebihi makhluk lain.

Orang membunuh diri adalah orang yang lari daripada tanggungjawab kemanusiaannya. Lebih parah, perbuatan itu menunjukkan kurang kepercayaan terhadap takdir Allah SWT sedangkan Islam mengajar umatnya sabar, tawakal dan melarang sifat berputus asa.

Orang beriman tidak boleh membunuh diri dengan sebarang alasan kerana Allah SWT berfirman yang maksudnya: “Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu.” (Surah an-Nisaa, ayat 29)

Daripada Jabir Samurah, katanya: “Dibawa orang kepada Nabi SAW jenazah seorang lelaki yang membunuh diri dengan anak panah. Tetapi jenazah itu tidak disolatkan oleh Baginda.” (Hadis riwayat Muslim)

Meskipun hidup menanggung beban, jangan melakukan jalan pintas untuk keluar daripadanya iaitu dengan membunuh diri kerana segala sesuatu masalah menimpa adalah ujian dan ketentuan daripada Allah.
Koleksi hadis JAKIM

Islam Itu Indah

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...